Xi Jinping dan Kim Jong Un Sepakat Lanjutkan Kerjasama Persahabatan antara China dan Korea Utara

Presiden China Xi Jinping dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjanji untuk melanjutkan hubungan kerja sama mereka, melaporkan. Di tengah peringatan 60 tahun perjanjian persahabatan kedua negara, masing masing pemimpin mengeluarkan pernyataan. Dalam pesan yang dikirim ke Xi Jinping pada akhir pekan, Kim Jong Un mengatakan bahwa hubungan mereka sangat penting, terutama dalam menghadapi "kekuatan musuh" di seluruh dunia, menurut Reuters.

"Meskipun situasi internasional yang rumit yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa tahun terakhir, rasa saling percaya dan persahabatan militan antara DPRK dan China semakin kuat dari hari ke hari," tulis Kim Jong Un, menurut kantor berita Korea Utara KCNA. Sementara itu, Xi Jinping dilaporkan mengatakan bahwa dia berencana untuk memperkuat komunikasi. Ia akan terus membawa hubungan persahabatan dan kerja sama ke tahap baru, menurut Reuters.

China dan Korea Utara telah menjalin kerjasama sejak 1961. Perjanjian itu secara resmi dikenal sebagai Perjanjian Persahabatan Kerjasama dan Bantuan Sino Korea Utara. Selama beberapa dekade, perjanjian 1961 itu menjanjikan kerja sama damai antara kedua negara, termasuk di bidang bidang seperti pertahanan dan teknologi.

China tetap menjadi satu satunya sekutu utama dan mitra dagang terbesar Korea Utara. Negara negara lain telah mencoba untuk terlibat dengan Korea Utara. Namun upaya tersebut terbukti sebagian besar tidak berhasil karena komitmen negara itu terhadap program pengembangan senjata nuklirnya.

Dalam pesannya akhir pekan ini, Kim Jong Un mengatakan kelanjutan dari perjanjian 1961 untuk membela sosialisme di Asia. Pada Mei lalu, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa AS bersama dengan pemerintah sekutu Presiden Korea Selatan Moon Jae in, berbagi kesediaan untuk terlibat secara diplomatik dengan D.P.R.K. Mereka sepakat mengambil langkah langkah pragmatis yang akan mengurangi ketegangan saat bergerak menuju tujuan akhir, yaitu denuklirisasi semenanjung Korea.

Biden pada saat itu menunjuk diplomat karier Sung Kim sebagai utusan khusus untuk Korea Utara. Namun, Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Son Gwon mengatakan akhir bulan lalu bahwa mereka tidak mempertimbangkan bahkan memungkinkan kontak dengan AS. Ia menambahkan bahwa pembicaraan seperti itu tidak akan membawa kedua belah ke mana mana, hanya menghabiskan waktu yang berharga.

Pernyataan itu muncul setelah Kim Jong Yo, saudara perempuan Kim Jong Un, mengatakan bahwa pertemuan dengan AS akan menjerumuskan mereka ke dalam kekecewaan yang lebih besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.